Senin, 03 Oktober 2011

Polisi Kepo

Senin ini aku harus mengikuti kuliah siang. Hanya satu mata kuliah di jam 12 siang. Panas huh? Dan kuliah siang memang gak kondusif banget. Aku yang biasanya harus bangun pagi2 untuk kuliah, ini jadi sengaja bangun siang. Sengaja malas-malasan. Jadi malas ngampus. Apalagi panas2an. Dasar!

Akhirnya aku semangat ke kampus lebih awal dari Senin biasanya. Gara2 liat tv acara kuliner tentang macam2 mie yang ada di Indonesia. Langsung pengen makan kwetiaw gorengnya BONBIN (kantin FIB). Pas banget, belum sarapan gini. Kukayuh sepeda, di siang yang alhamdulillah ya Tuhan, adem ayem, gak kaya biasanya yang panas banget. Sesampainya di kampus ketemu anak-anak geng. Biar kayak anak gaul, nyebutnya geng gitu. ihih. Mereka ngajakin ke kantin kampus. Tapi aku langsung memaksa mereka ke kantin kampus lain. Masalahnya di kantin sendiri ini gak jual kwetiaw goreng. Mie goreng aja ogah2an. Apalagi kwetiaw goreng. Iya! bener! aku emang maksa. Kalau punya kepengenan musti harus wajib dipenuhin. Dan tiga temenku ini baik banget dah. Mereka mau ikut aku ke bonbin. Cuman nemenin pula. Gak makan. Cuman ikut icip-icip doang. Antara baik dan ngirit beda tipis emang deh kayanya. :p Waaaa aaaakhirnyaaaa, aku makan kwetiaw goreeng yang uda nyidam sejak lama sebenernyaaaaa.... *ilernya nyembur2

Nah, jelas dong, tadi tujuan utama ke kampus kan mau kuliah. Bukan sekedar makan kwetiaw. Lalu setelah makan, aku dan kawan2ku kembali ke kampus. Kuliah masih setengah jam-an lagi. Jadi kami ngobrol2 dulu di sekitaran kampus. Trus muncul temenku yang sepedanya baru. Dan baru ikut komunitas folding bike yang khusus sepeda lipat gitu. Dia cerita pengalaman pertamanya ikut komunitas sepeda itu. Seru banget. Pengeeeenn! Pengen pengen pengen sejuta kaliii! Dan dia adaah anggota termuda, cewek sendiri, dan sepedenya murah sendiri. Buset banget kan yak? hehe

Sebenernya pengalaman temenku ini adalah kepengenanku yang uda lama banget. Walau bukan dari lahir sih. Jadi aku tuh pengen punya sepeda lipat. Trus sepedaan rame2. Minimal berdua ama pacar. Tapi entah kapan datangnya moment itu. Pesimis deh.

Dan ternyata, setelah ditunggu lama2, gak ada kuliah. Udah 2 minggu ini sebenernya gak ada kuliah. Sok sibuk bet ah si dosen. Nganggurin mahasiswanya. Gak berapa lama, aku langsung cabut. Aku punya tugas penting yang udah ditagih mulu. Bikin surat kehilangan ASKES. Mamah uda ngeburu aku untuk segera ngurus dan ngirim. Lalu, kukayuh sepedaku lagi, menuju Polsek deket kampus. Rada panas sih. Tapi, cuek aja ah. Sampai sana, seperti biasa. Jam-jam segitu, emang pasti rame. Antre panjang. Lalu aku duduk aja, nunggu giliran sambil main hape. Mbak2 di depan ngliatinnya gimana gitu. Aku cuek aja, sambil berasa cakep. :D

Sampailah giliranku. Aku langsung berdiri menuju meja polisi yang bertugas.
Pak Polisi: Ada yang bisa dibantu mbak?
Aku: Mau bikin surat kehilangan ASKES Pak.
P: Bisa lihat tanda pengenalnya?
A: (ngeluarin KTP, ngasi ke dia)
P: (Ngeja namaku) Ohh.. anaknya Pak Sujarwo ya? (Sambil senyum ngelihat aku)
A: (Kaget. Emang kenal? siapa coba? Bingung. Kujawab pelan,) Iya Pak..
P: (Mulai kepo, trus senyum senyum) Bapak sehat?
A: (E buset, kenal beneran apa?! Kujawab lirih, selirih lagunya Ari lasso) Seehhaat.
P: (ngetik) Umurnya berapa mbak?
A: 21 Pak.
P: Sama dong!
A: Hah?! (Anjrit! kenapa lagi nih polisi?!)
P: Iya sama, saya juga 21 th.
A: Hah?! masa?! (Mau bilang kok mukenye boros amir gak jadi)
P: Iya, tapi 11 tahun yang lalu. Hahahaha (Ketawa sok asik banget najis)
A: Hahahah (ikut ketawa males banget. Tetep aje mukenye boros. Laki gue aja yg 36th masih imut2. Bwahahahahaha) 
P: (ngetik lagi, nyuruh aku ngisi daftar surat kehilangan, Sambil nanya informasi bikin ASKESnya dulu dimana. Trus ngepo lagi) Anak ke berapa dek? (Abis tahu umurku langsung manggilnya dak dek dak dek aja)
A: Kedua Pak.
P: Punya adek?
A: Punya pak.
P: Berapa? tiga?
A: (E buset, banyak amat deh. Dipikir jamannya dia apa, banyak anak banyak rejeki) Hehehe, gak pak, satu kok.
P: Ohh ..(Senyum, ngetik lagi, trus tetep ngepo) Kuliah dimana dek?
A: Filsafat, UGM Pak.
P: (Seperti respon kebanyakan orang) Waaahh.. (rada kaget penasaran, excited gitu. Pengepoan berlanjut dan kuantitasnya bertambah) Kalau di Filsaat itu yang dipelajarin apa sih?
A: (Terbiasa dengan pertanyaan itu, langsung jawab) Bla... bla.. bla,,,
P: (manggut2) Oh.. Bener gak sih dek?
A: Bener apa Pak?
P: Katanya nih, katanyaaa, kalau orang Filsafat itu mikirnya rada2 nyeleneh. Bener gak?
A: Iya pak, bla bla bla bla......bla bla bla...
P: Oh jadi gitu ya. Kaya misalnya nih dek, mungkin contohnya macam gini ya.. Bla bla bla...
A: Iya, hahahah, Bla bla bla...
P : Asik yaa kayaknya (Ketawa.)
A: (Kapan kekepoan ini berakhir Ya owohh)
P: Trus kalau pake kutex warna biru itu kenapa? punya arti khusus atau makna khusus gitu atau gimana? 
(Kebetulan aku lagi pake kuteks warna biru. Walau katanya, di dunia ini gak ada yang namanya kebetulan. halah)
A: (nying! masih aja dikepoin. Suratnya uda jadi juga.) Gak ada sih pak. emang pengen aja. Suka kutekan warna warni gitu.
P: Oh, mungkin karena sekarang lagi pake baju biru juga gitu ya?
(Kebetulan juga aku lagi pake baju warna biru. Jepit rambut juga warna biru lho. Eh, tas juga lho! halah)
A: (Aduh apaan sih) Iya Pak. Bisa juga lah.
 Udah kan Pak? (Pengen segera cabut.)
P: Oh, iya. Udah dek. Dibantu administrasi sukarela ya..
A: (ngeluarin 5 ribu dari kantong) Iya, makasi Pak. (Kabuuuurrrr)



1 komentar:

Anonim mengatakan...

xixixi...funny enough. help me out from this freakinshit toothace.