Sabtu, 14 Agustus 2010

Kenangan Masa Kecil (Bagian I)


Semalam, di sela waktu ngelesin Tya, kami ngobrol banyak hal. Dimulai dari cerita sebuah komik kesukaanku yang tokohnya anak kelas 5 SD. Judul komiknya, “Hai MIIKO!”. Tapi aku bukan mau bahas itu di sini. Lain kesempatan aja yah..Nah! dari cerita komik terus perbincangan kami jadi merembet kemana-mana, dan ada satu kisah masa kecilku waktu lebaran yang aku ceritakan ke dia. Pulang dari ngelesin, mendadak memoriku pelan-pelan merangkak ke belakang, lalu, semua gambaran masa kecilku jelas banget. Begitu banyak kenangan. Dan semuanya indah. Sekarang aku mau bagi di sini ke kalian.  Banyak banget memang. Tapi aku tulis yang masih kuingat dan yang masih berkesan sampai sekarang aja yah.

Sebelum aku ceritakan beberapa kisah masa kecilku dan penggalan-penggalan kenangannya, sembari mengigatnya kembali, aku mau cerita bagaimana aku sewaktu kecil. Aku adalah gadis yang coklat manis. Hahaha. Belum terlalu hitam seperti waktu SMP. Dan tidak terlalu putih seperti waktu SMA. Rambutku lurus! Ya! Lurus! Aku juga heran kenapa sekarang mendadak bergelombang. Tapi rambut lurusku itupun baru muncul ketika aku mulai masuk TK, jadi sebelum itu, rambutku juga keriting bakmi. Aku gadis yang tomboy, pemalu, keras kepala, mandiri, pemberani, pemberontak, periang, kaku, teguh pada pendirian, ceria, kuat, romantis, berjiwa pemimpin, sangar! (*halah), berdedikasi tinggi, cinta ibu pertiwi, punya cita-cita tinggi: mau jadi insinyur pertanian. Tapi anehnya, dibalik ketomboy-anku itu, aku juga kemayu minta ampun. Doyan dandan dan bergaya sok ngartis. Aku suka olah raga, berantem, main boneka-bonekaan, pasaran, mobil-mobilan, tamiya-tamiyaan, robot-robotan, masak-masakan, geng-gengan, markas-markasan, polisi-maling, detektif-detektifan, dan masih banyak permainan lainnya. Jaman itu belum booming PS2. Haha!

Oke! Kita mulai penjelajahan di dunia Yovi Kecil yah? Here they are!!  Simak baik-baik…
KENANGAN BARENG KAKAKKU, Mas Kevin.
1.      Aku dan kakakku terpaut 2 tahun. Dan kami seperti anak kembar. Sering kembaran baju dll, cuman dia yang versi cowok, aku yang versi cewek. Kami menghabiskan masa kecil dengan bermain bersama
2.      Aku sering banget ikut kakakku main. Dan jadilah! Temen masa kecilku cowok semua. Dan aku tomboy minta ampun. Haha!
3.      Aku main layangan juga ama dia. Dia yang nerbangin layangan, kalau udah di atas, aku merengek minta dibolehin megang kendali layangannya, abis itu, aku senengnya bukan main. Tapi kalau pas ampatan   --senar layangan kita bergesekan dengan senar layangan orang lain—aku kasih lagi ke kakakku. Licik memang. Tapi namanya juga anak kecil.
4.       Waktu kecil, aku masih inget bener, aku ada masalah pencernaan, susah banget BAB. Terus, waktu aku lagi nongkrong di kamar mandi, tiba-tiba kakakku buka pintu kamar mandi sedikit sambil tangannya masuk dan menyodorkan sebuah roti tawar, sembari berkata sok tahu dan bijak,”yov, nih, eek sambil makan roti, biar lancar en cepet keluar..” (hahaha! biarn jorok! yang penting aku suka banget kenangan ini!)
5.      Aku sering berantem ama kakakku. Dan ujung2nya aku nangis. Trus kakakku, pasti disuruh mamahku minta maaf ke aku. Dan tiap dia minta maaf, aku selalu bilang sok-sokan,”percuma minta maaf!! Besok juga diulangin lagi!!”
6.      Sedikit kenangan manis dan romantis. Aku uda masuk TK kecil. Kakakku sudah kelas 1 SD. Nah, TK SDnya itu sebelahan, satu yayasan katholik. Jadi kakakku masih bisa main-main ke TK-ku. Sewaktu aku lagi mainan pasir ama sekop, terus ada kakak kelas TK besar, anak cowok botak belagu yang gangguin aku, sekopku diambil, terus mendadak kakakku muncul bak pahlawan kesiangan. Kakakku marahin anak botak belagu itu. Dan nyuruh dia gak boleh gangguin aku. Secara kakakku uda SD dan si botak masih TK, jelas takutlah dia! Hahaha. Itu manis banget. Pertama kalinya kakakku belain aku. Dan mungkin terakhir kalinya. Hahahahah
7.      Aku sering diajakin dan ditraktir kakakku main PS di rental. Naik sepeda ke rental, trus main PS barang satu dua jam. Aku suka banget pake stick getar. Yang kalau lagi main suka getar-getar sendiri. Asik deh masa-masa itu.
8.      Waktu itu lagi happening banget yang namanya mainan mobil-mobilan yang namanya TAMIYA. Kakakku hobby banget beli TAMIYA. Aku pun gak mau kalah. Dan ada satu toko nun jauh di sana yang menyediakan berbagai macam TAMIYA dan aksesorisnya, serta lintasan balapnya. Waktu libur aku, kakakku, dan temannya kakakku bersepeda ke toko nan jauh itu. Perjalanan yang panjang tapi mengasyikkan. Liat balapan TAMIYA, beli TAMIYA baru dan beberapa aksesorisnya. Terus pulangnya beli es kelapa muda. Seronoknyeee..
9.      Aku mulai doyan berantem. Suatu kali kakakku pulang nangis karena dinakalin tetangga yang namanya Michael. Anaknya emang gendut dan badannya gede. Tapi sebenernya si Michael itu seumuran denganku. Jadi? Kok kakakku kalah? Hehehe. Lalu aku pergi keluar rumah dan berantem ama Michael. Terus aku pulang dengan jumawa, dan berkata dengan sombong ke kakakku kalau aku udah mbalesin Michael buat kakakku. Tapi suatu hari, waktu aku berantem lagi ama Michael, aku pulang nangis, dan kakakku gak mbalesin. Hhuuu
10.  Aku suka diusir-usir kakakku. Aku disuruh pulang ke rumah dan main sendiri. Gak boleh main bareng-bareng dia en temen-temennya. Alesannya jelas! Karena aku cewek sendiri! suck!
11.  Kalau uda mulai deket-deket lebaran, aku dan kakakku, bersama teman-teman sekomplek, berburu mercon rawit dan berbagai jenis mercon lainnya. Lalu kita nyalain di jalan komplek rumah. Setiap ada orang lewat dinyalain. Bikin ribut banget lah pokoknya. Apalagi suara mercon yang nyaring bukan kepalang dan mengagetkan itu. Seru banget! Tapi beberapa tahun kemudian, mercon rawit itu lalu dilarang beredar, karena berbahaya. Kami sedih, lalu beralih ke mercon “sees door!” gak kalah asik, walau lebih seru mercon rawit yang memacu adrenalin. Tapi yah.. lumayanlah.. daripada gak ada kerjaan.
12.  Waktu SD kakakku banyak disukain cewek-cewek. aku sering jadi media penitipan salam. Karena kami satu SD. Suatu hari kakakku sakit dan gak masuk sekolah. Dan waktu sore harinya, ketika aku lagi main-main di halaman rumah, ada seorang cewek, namanya mbak Bintang, dia datang sambil bawa wafer coklat. Dia bilang itu buat kakakku, biar cepet sembuh katanya. Cieeeeehhhhh Hahahaha. So sweet banget. Oiya, btw, mbak bintang itu punya adek namanya Deni, temen sekolahku. Dan ternyata si Deni naksir aku. Jadi lucu. Mbak bintang ama mas Kevin suka-sukaan, aku ama deni ehem-eheman.. ahaha. Dasar anak kecil!
13.  Kira-kira kelas kelas 6 SD, aku mulai belajar main gitar. Kakakku juga. Kami selalu rebutan gitar tiap pulang sekolah. Dan bersaing ketat. Awalnya aku yang lebih dulu bisa. Kak Harsono guru musikku juga bilang kalau aku lebih cepet bisa dibanding kakakku. Tapi, karena kakakku lebih tekun belajar gitar, sedangkan aku bosan dan beralih ke alat music yang lain. Dia sekarang jago banget main gitarnya. Aku ampe geleng-geleng. Mantep!
14.  Waktu aku trima raport TK. Guruku cerita ke mamahku kalau dia heran dengan aku dan kakakku yang berseberangan. Aku suka bikin masalah di sekolah dan hiperaktif mampus, hebring kalau bahasa sekarang, sedangkan kakakku pasif banget di kelas, kayak patung pancoran. Mamahku ketawa aja. Padahal kalau di rumah kebalikan. Aku ditindas abis-abisan. Hahaha
15.  Berantem lagi ama kakakku. Aku jengkel dan melempar sesuatu ke kakakku. Kakakku gak terima, lalu dia bales melemparku dengan kacamata plastic sampai patah. Kepalaku bocor. Mamahku marah-marah. aku mau dibawa ke rumah sakit dan lukaku mau dijahit, tapi aku takut minta ampun, aku gamau. Walhasil, aku dikeramasin mamahku sambil nangis, karena rambutku penuh darah, lengket-lengket dan amis, terus rambutku di daerah sekitar luka dibotakkin, tapi gak botak-botak banget. Cumin biar lukanya kelihatan dan bias diobatin aja. Pengalaman ekstrim!
16.  Semasa kecil, aku dan kakakku gak bisa terpisahkan oleh apapun. Aku selalu ikut dia main kemanapun. Sepedaan kemanapun dan dengan siapapun. Main bola, nyari ikan di got, main perang-perangan, layangan, berburu harta karun, merakit mainan rakitan, dan masih banyak lainnya. Sekarang, aku sadar, kenangan ini teramat manis dan indah untuk dibiarkan begitu saja, makanya aku tulis di sini.
Oya, aku selipkan sedikit foto kakakku. KEVIN DEVANDA SUDJARWO. ini dia.....



Emm.. uda dulu yah.. ntar disambung lagi.. 

2 komentar:

herdian adi mengatakan...

wah..
ternyata kak kevin keren juga yah..
pasti mbak Bintang makin naksir tuh..
ehem..ehem..
:D

yovi amanda sudjarwo mengatakan...

hahaha, mbak bintang uda punya pacar mas..
si kevinnya malah belum. mau?? hahahaha